Halaman

Jumat, 18 Oktober 2013

The Meaning of Money or Making Money ya pas nya??... #curhatan temen!!


Pas lu nge-baca judul tulisan gue, yakin banget dah, lu pasti mikirnya kalau gue bakal nulis teori tentang uang. pendapatan vs pengeluaran, per-bank-an, atau apalah. yaaah, emang gue pakar keuang-uangan apa. ah, lo semua diyan banget menduga-duga. udah deh, mending lu semua baca aja dulu samapi kelar, biar clear bebas ketombe,, ups, bebas dugaan maksudnya.. hehehe

banyak orang yang sensi banget kalau soal uang, tergiur, gila bahkan rela mati demi uang. idiih, hebat banget yah uang segitunya banget. atau mungkin bukan uangnya yang hebat, tapi kita nya yang kelewat bego! oupz, sorry, bukan maksud gue untuk buat lo tersinggung, tapi sekedar pengen buat lo tercekik aja. hahaha, parah!! sekarang sih, gue lagi kuliah, mengenyam pendidikan yang lebih tinggi dari sebelumnya, tapi gak setinggi menar Eiffel, gak juga setinggi Mahameru, yaaah, sebatas atap rumah kale yah.

ini nih, isi curhatannya!! tapi tulisannya versi gue doonk, kan gue authornya, dia teller (bukan mabuk ya!)
Dari jaman gue SD-SMA, yang namanya uang itu hal yang murah (emang dijual?). maksud gue, murah berarti gampang gue dapat. Kan tinggal minta aja sama ortu. Gampang kan?. Emang sih, gue lahir dan dibesarkan dari lingkungan keluarga yang pas. Muka pas-pasan, pintarnya pas-pasan, duit juga pas-pasan. Pendapatan pas dengan pengeluaran, gak lebih gak kurang. Jalan ditempat, gak kesana gak kemari. Gue minta apa aja selalu dikasih, makanan, pakaian, ataupun mainan. Dari yang murahan hingga yang mahalan. 

Semenjak masuk dunia kampus, ini kali pertama buat gue hidup serba sendiri. masak sendiri, makan dan minum, tidur, nyuci, sampai megang uang sendiri. Maklumlah, sejak berstatus mahasiswa gue tinggal nge-kos. Seperti anak kos-kosan pada umumnya, semua serba terbatas, apalagi money. Tanggal muda alias lampu hijau adalah tanggal kesejahteraan, kalau dah lewat alias orange hampir merah adalah tanggal kemelaratan. Ya iyalah, jatah yang didapet cuma tahan sampai 2 minggu, syukur-syukur pas sebulan. Lo pasti heran kan, tadi katanya gue minta ini itu selalu dikasih. Yee, itu kan dulu, pas jaman sekolah. Sekarang jamannya kuliah chui. Apalagi sekarang gue punya tiga adek, udah pada gede, kebetuhannya juga makin gede. Tapi uang bokap and nyokap gue, gak gede-gede. So, gue kasian juga sama bokap and nyokap gue. Mesti nanggung beban seberat ini. Gue aja 60 kg, adek-adek gue rata-rata 40 kg, wow, amazing. Salute buat papi mami dirumah.   

Perkuliahan baru berjalan empat bulan, eh rasa bosen udah menyelimuti. Persaan ini musim panas deh, ngapain sih si bosen selimutin gue. Diselimutin pake duit baru gue demen. Actually, bosennya gue bukan karena perkuliahannya yang gak menyenangkan, tapi karena kantong gue, bolong! Perlu ditambal pake duit. Waktu untuk belajar terbuang percuma, bagaikan dua kutub utara maghnet yang saling tolak menolak, gue vs belajar. Seolah gue dan tumpukan buku itu saling menjauh.

Hingga suatu sore, gue hangout ke mall nge-buang penat. Lagi asyik nongkrong, gue ketemu sama temen ospek gue dulu. Akhir dari obrolan itu, dia nawarin gue kerjaan. Lumayan, buat tambal kantong bolong. Gue disuruh nge-handle cafe yang baru dibangun ortunya. Masih kekurangan satu karyawan lagi sih itupun cuma kasir. Dengan senang hati dong, gue embat aja tuh job. Satu, dua, tiga, hingga enam bulan berlalu, gue larut dalam pekerjaan, kuliah gue abaikan. Dalam benak gue, kuliah itu cuma habisin duit, buang-buang tenaga, proses lama. Nah, kalau job ini, cepat, mudah, singkat, dan lumayan bisa menghasilkan duit. Libur semesteran kemarin gue gak pulang kerumah, ini job buat gue enjoy. Finally, semester dua dimulai.  

Sama seperti semester sebelumnya, gak ada perbuhan. Nilai gue anjlok. Malah tambah parah, dari 2,50 turun ke 1,75. My God, what the hell? Buku-buku itu boleh musuhan sama gue, tapi jangan dengan angka-angka ini. Karena shock dengan IP yang gue dapet, gue teringat sama bokap and nyokap gue dirumah. Gue sedih, gue udah sia-siakan kepercayan mereka, gue udah buat mereka kecewa dengan tingkah gue disini, gue buat mereka sedih dengan hasil yang gue dapat jauh dari harapan mereka. 

Liburan semester kali ini, gue putusin untuk pulang. Job gue off sementara alias cuti untuk dua minggu. Sampai dirumah, gue perlihatkan KHS gue sama ortu, bisa gue lihat raut wajah kecewa yang mereka pancarkan. Tapi mereka acuhkan, seolah tak merasa apa-apa, ortu gue cuma bilang, “ya udah, kalau kemampuan kamu cuma segini gak usah dipaksa. Tapi kalau bisa diusahakan untuk lebih baik lagi. Belajar yang rajin ya, nak.”


Wow, gila. Ucapan ortunya itu bukannya buat dia tenang dan santai, justru buat dia merasa bersalah dan resah, semuanya berkecamuk. dia angkat bicara, dia berusaha jujur sama ortu tentang apa yang dia rasakan selama dia dikampung kuliah. Ortunya paham, mereka gak marah sama sekali. Justru mereka nge-dukung dia banget dalam job, tapi gak lupa juga nasehat-nasehat ala ortu. Kuliah dan pekerjaan usahakan untuk seimbang. Kantong tebal tapi otak bolong gimana? Atau otak tebal tapi kantong bolong gak enak juga kan? Yang asyik itu, kalau kantong tebal otak juga tebal. Baru anak papi mami. Kalau versi lo gimana?



Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Ada kesalahan di dalam gadget ini
Loading...